September 08, 2011

Malaikat Kecil


Beberapa menit sebelum keberangkatanku, Winda adikku yang paling kecil masih tertawa dengan lepas, bercanda dengan ponakan saya yang seumuran dengannya. Mereka berdua terlihat asik dengan kesibukan mereka, berlari kesana kemari, tertawa, kejar-kejaran. Wajah itu tampak begitu lugu dan penuh dengan kebahagiaan.

Namun, semua kebahagiaan itu berupa menjadi kesedihan, saat malaikat kecilku ini melihat sebuah Bus besar yang akan membawaku ke negeri seberang. Dia menangis sejadi-jadinya saat menyadari bahwa sudah waktunya saya kembali ke rutinitas semula. Dia memelukku dengan erat seolah tidak ingin terpisah jauh dariku, tidak ada kata-kata yang keluar dari mulutnya, dia hanya menatapku dengan penuh harap agar saya bisa tetap tinggal dan bermain bersama dengannya seperti hari-hari sebelumnya.

Winda, hari ini engkau belum banyak mengerti akan semua yang terjadi, namun suatu saat engkau akan menyadari bahwa kakak pergi untuk kembali. Jika memang sudah waktunya, kakak pasti akan kembali berada disampingmu, bermain bersama di Pantai, nonton TV bareng, makan, tertawa dsb. 

Wahai Malaikat Kecilku, hapus air matamu, jangan engkau habiskan air matamu hanya untuk menangisi kepergian kakak, simpan air matamu untuk menangis di hari-hari dimana air mata itu engkau butuhkan.

07 September 2011

Pukul 06.34 PM, saya sempatkan untuk menelphone Winda, dari ujung telephone terdengar suara seperti menangis, arghhh sudah 2 hari saya pergi masihkan engkau menangis ?

- Winda lagi ngapain ?
- belajar kak, dia begitu semangat menceritakan apa yang ia pelajari di sekolahan. Tadi winda belajar menulis angka dari 1 – sampai 20, ibuk guru juga ngajarin kita nyanyi. Syukurlah ucapku dalam hati, dia sudah mulai bisa ceria kembali meski aku tidak disampingnya, sehari sebelumnya, dia sempat panas tinggi dan terus menyebut namaku.
- Winda bisa nggak nulisnya ?
- bisa….tapi Dimas (ponakan saya) nggak bisa nulis angka 1- 20, dia hanya bisa nulis 1-10 saja.

Saya sudah berniat mengakhiri percakapan karena takut mengganggu dia yang sedang belajar, tapi seketika winda berucap :
kak, kapan pulang ? *aku ke’induan* (adik rindu kakak)*
Saya  tidak berharap mendengar kalimat itu, namun sudah terlanjur kudengar, setelah mengucapkan kalimat itu, malaikat kecilku ini pamit untuk tidur.

Begitulah, hubungan yang terjalin antara saya dan malaikat kecilku ini begitu erat. 

Sayangilah adik kita sebagaimana kita menyayangi diri kita sendiri, terkadang kita gengsi membawa anak kecil bersama kita hanya karena kita masih bujangan, malu dilihat teman-teman sebaya. 

Saya berusaha untuk mengajak Winda kemana pun saya pergi, selagi memang bisa saya bawa. Dari hal-hal kecil yang kita lakukan bersama, terjalinlah ikatan bathin yang kuat antara kami berdua.
*bahasa diatas sudah saya ubah , karena saya menggunakan bahasa daerah Bengkulu saat menelpon Winda*

No comments:

Post a Comment

Jangan Lupa Tinggalkan Komentarnya Gan