November 06, 2011

Tebar hewan Qurban

Menuju lokasi Qurban

Alhamdulillah, serangkaian kegiatan Tebar Qurban ke desa-desa terpencil sudah selesai, meski medan yang sangat susah alias jalanan berliku, naik gunung, berlumpur, tapi kami rombongan bisa sampai ke lokasi pemotongan hewan qurban dengan selamat.

Hewan qurban sebagian besar merupakan hasil infaq siswa-siswi Al Irsyad Al Islamiyyah Purwokerto yang terkumpul selama kurang lebih satu bulan dengan nama program “Seribu Sehari Meraih Ridho Ilahi” yang mencapai 107 juta rupiah. Hewan qurban ini disebar kurang lebih ke delapan desa yang cukup jauh dari kota yang memang jarang sekali mendapatkan hewan qurban pada saat hari raya Idul Adha.

Proses menuju kesana sempat mengalami hambatan kecil, saya ikut rombongan yang ke Sumogede Banyumas terdiri dari 3 mobil, dan mobil yang di depan ternyata tidak bisa mendaki terjalnya medan, mobil sempat mundur beberapa meter sebelum akhirnya masuk ke siring di pinggir jalan. Dan Alhamdulillah berkat bantuan warga setempat, mobil pun bisa dinaiki kembali.

Pada saat acara penyerahan hewan Qurban secara simbolis dari pihak sekolah, ada kejadian lucu menurut saya, karena memang dalam rombongan terdiri dari pihak sekolah, murid masing-masing unit (SD, TK, SMP, SMA), komite sekolah, dan Guru, dan kebetulan saya yang mewakili guru unit SMP. Pembawa acara mengira saya adalah perwakilan wali murid/komite, jadi pada saat penyerahan hewan qurban secara simbolis, saya diminta maju untuk mewakili pihak komite/wali murid ( ha ha). Saya senyum dan bilang, ustadzah, saya bukan wali murid, tapi saya perwakilan unit SMP, namun sudah terlanjur di panggil, akhirnya saya tetap maju ke depan.

Begitulah kegiatan hari ini, meski melelahkan, namun pengalaman ini begitu berharga, dari sini saya bisa melihat betapa banyaknya orang-orang yang masih sangat membutuhkan uluran tangan kita, disana saya juga melihat bagaimana perjuangan anak-anak yang berjalan kaki lebih dari 2-3 KM menuju sekolah dengan kondisi jalan yang berbukit. Kondisi desa pun memprihatinkan, disana tidak ada masjid, untuk sholat Jum’at, warga berbondong-bondong menuju masjid yang jaraknya kurang lebih 3 KM. Ini semua PR buat kita semua, bagaimana meningkatkan kesadaran pada diri kita untuk membantu mereka yang memerlukan uluran tangan kita.

Semoga ditahun yang akan datang, kita semua bisa berqurban. Amin.

Selamat Hari Raya Idul Adha.


Tulisan ini saya posting pertama di Ngerumpi

2 comments:

  1. ane uddagh follow gan,,,, follow balik gan

    di tunggu kunjungan nya gan

    http://falahmulyana.blogspot.com/

    ReplyDelete

Jangan Lupa Tinggalkan Komentarnya Gan