December 28, 2011

Memaafkan


Tidak pelak lagi, manusia tidak bisa hidup menyendiri jauh dari masyarakat. Ia adalah makhluk yang saling bergantung dan yang kebutuhannya tidak mengenal batas. Kenyataannya manusia bergantung secara sosial; hal ini sepenuhnya sesuai dengan watak dan berbagai kebutuhannya, dan menjadikannya uuntuk hidup di bawah semangat untuk kerja sama atau gotong royong.

Kehidupan sosial merupakan faktor yang paling berpengaruh dalam perkembangan watak manusia, tidak hanya pada hal-hal materi, akan tetapi lebih dari itu, hubungan tersebut akan membentuk kesatuan jiwa, dan jika kesatuan jiwa sudah ada dalam kehidupan bermasyarakat, maka dipastikan kehidupan dalam bermasyarakat akan merasakan keindahan dan ketentraman.

Salah satu kewajiban kita dalam berhubungan dengan orang lain adalah mampu untuk memaafkan kesalahan-kesalahan orang lain. Tidak ada manusia yang sempurna, semuanya pasti pernah berbuat salah. Jalan terbaik menuju hidup yang dipenuhi kedamaian adalah benar-benar hidup dengan damai bersama orang lain.

Menurut para Ulama, bakat terbesar yang tidak dimiliki oleh hewan adalah sifat pemaaf dan melupakan kesalahan-kesalahan orang lain. Ketika seseorang berbuat salah terhadap diri kita, kita diberi kesempatan mulia untuk memaafkan kesalahannya.

Ketika kita membalas dendam atas apa yang yang sudah dilakukan oleh musuh, maka secara tidak langsung kita sudah menempatkan diri pada posisi yang sama dengan musuh kita, karena kita telah memperlakukannya dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan kepada kita. Tetapi kita akan mendapatkan kemuliaan jika kita mampu untuk memaafkan kesalahannya. Dengan memaafkan, kita pasti menjadi pemenangnya, kita mampu mengalahkan musuh-musuh tanpa harus ada pertikaian antara satu sama lain.

Imam Ali a.s berkata:
"Orang yang paling beruntung adalah orang yang mensucikan dirinya dari perselisihan dan dendam".
Dr. Dale Carnegie menulis di dalam bukunya, How to win friends and Influence People :
"Kebencian kita terhadap orang lain tidaklah melukai mereka sedikit pun, kecuali justru mengubah kehidupan kita menjadi neraka yang tidak terganggukan".
Adalah wajib bagi kita untuk bersikap baik ketika orang lain melanggar, karena kebaikan merupakan kebijakan surgawi, yang dengan itu bumi dan para penghuninya dapat hidup dalam kedamaaian dan keharmonisan.

2 comments:

  1. Semoga dengan memaafkan hati dan jiwa kita akan lebih damai dan tenteram.

    Salam blogger,
    bowosoedadi.blogdetik.com

    ReplyDelete
  2. salam. amin. terimakasih sudah berkunjung :D

    ReplyDelete

Jangan Lupa Tinggalkan Komentarnya Gan