August 03, 2011

Menanti Jawaban Sang Ombak

Laki-laki itu, ia terlihat hanyut dalam lamunan memandang sekumpulan ombak yang berlabuh di tepi pantai, sedikit ku perhatikan gerak-geriknya, kadang ia menatapku dengan penuh tanda tanya, kadang ia terlihat melihat ke langit yang sudah mulai gelap, kadang ia juga menulis sesuatu di atas pasir, semakin lama ia semakin bersikap aneh, pada awalnya ia hanya duduk, namun sekarang ia terlihat membuat sebuah lingkaran dan berkeliling sendiri sambil meneriakkan beberapa kalimat dengan suara yang cukup keras dan dapat kudengar dengan jelas sekali kata-kata yang ia teriakkan " AKu INGINkan DIa Tuhan, Mengapa ENGkau Ambil diA begitu Cepat,,MeNGAPA TUhan...? Aku Juga INgin MerasaKAN Kebahagian BersaMAnya....Tapi Baru Beberapa Hari BahaGia itu Kuraih sudah ENgKau Ambil Kembali...tidak PAntaskan AKu bHAGIa"

Iya,,laki-laki itu tidak lain adalah kakakku, sudah beberapa hari ia datang ke pantai ini , bahkan ia pernah duduk dari subuh sampai maghrib , ia hanya duduk seorang diri dan memandang ke tengah laut, melihat ombak-ombak, mendengarkan kebisingan para nelayan yang sedang sibuk pergi melaut,,, kadang bertemankan panasnya matahari, kadang ia berselimutkan air hujan yang dingin. Sedangkan aku hanya duduk beberapa meter dari tempat dimana ia duduk dan tidak bisa berbuat apa-apa.

Pernah kucoba untuk mendekati dan mengajaknya berbincang, namun tidak satupun dari kata-kata yang kuucapkan ia jawab, ia tetap diam meski lidah ini sudah letih untuk mengajaknya berbicara agar tidak hanyut dalam kesedihan karena orang yang ia cintai telah pergi.Jika aku di posisi dia sekarang, aku tidak tahu apa yang akan aku lakukan, mungkin aku juga akan melakukan hal yang sama, duduk di tepi pantai ini , menghabiskan waktu , menemani ombak-ombak, menjadi tempat berhembusnya angin pantai .

Minggu yang lalu, warga digemparkan dengan penemuan seorang wanita di pinggir pantai ini yang sudah dalam keadaan tidak bernyawa, ia mengenakan baju panjang berwarna jingga, dipadu padankan dengan kerudung yang juga berwarna jingga, wajahnya terlihat tersenyum meski sudah tidak dalam keadaan hidup, ia terlihat seakan-akan ia sedang melihat orang yang ia cintai, mata itu begitu tajam memandang langit yang sudah mulai gelap, teriakan histeris langsung terdengar dari kejauhan, ANNIsA.....Annisa....ANNisa....ya...suara itu suara DiDI Kakakku sekaligus suami Kak ANNIsa yang di temukan sudah meninggal di tepi pantai.

Tidak ada yang tahu penyebab pasti meninggalnya kak ANNISa....tidak ada seorangpun yang tahu apa ia dibunuh atau tidak, yang jelas ia ditemukan dalam keadaan begitu aneh, tidak ada memar sedikitpun di sekujur tubuhnya sebagai tanda kalau ia meninggal karena adanya tindak kekerasan, bajunya terlihat bersih rapih seolah-olah ia tertidur dipinggir pantai dan tidak terbangun untuk selama-lamanya.

Seandainya ombak bisa berbicara, mungkin ia akan bercerita tentang kejadian yang sesungguhnya.

Merajut Pakaian Taqwa

Pada hakekatnya, pakaian adalah segala yang “melekat” di badan ini; entah baju, celana, segala aksesoris yang “melekat” lainnya, termasuk perhiasan. Selaras dengan pengertian ini, bahkan Allah membahasakan suami sebagai “pakaian” dari istri; dan istri adalah “pakaian” dari suami (Q.S. Al-Baqarah: 187: hunna libaasul lakum wa antum libaasun lahunna). Mungkin karena suami dan istri pun “melekat” satu sama lain, hingga mereka tak ubahnya seperti pakaian.

Setidaknya ada 3 macam fungsi pakaian yang disebut di dalam Al-Qur’an. Pertama, pakaian sebagai penutup aurat (Q.S. An-Nuur: 58 dan Al-A’raf: 26). Kedua, pakaian sebagai perhiasan (Q.S. Al-A’raf: 26). Dan ketiga, pakaian sebagai pelindung, yakni dari panas dan hujan, juga dari serangan musuh (Q.S. An-Nahl:81).

Tak kurang dari 20 ayat ditemukan di dalam Al-Qur’an yang berbicara tentang pakaian. Entah memakai bahasa “libaasun”, “kiswatun”, “saraabil”, maupun “tsiyab”. Namun, semuanya berbicara tentang pakaian lahiriah. Pakaian dunia. Hanya ada satu yang menyebutkan tentang pakaian ruhani.

Pakaian ruhani adalah sebenar-benar pakaian, yang menunjukkan baik buruknya seseorang. Meski seseorang mengenakan pakaian lahiriah yang mewah dan mahal, tetapi jika pakaian ruhaninya rusak, jelek, terhina, maka dirinya akan terhina pula. Pakaian lahiriahnya tidak bermanfaat apa-apa. Pakaian lahiriahnya tak bisa melindungi kejelekannya. Mungkin ia akan mulia dalam pandangan manusia, tetapi tidak dalam pandangan Allah.

Apakah pakaian ruhani yang dimaksud? Al-Qur’an menyebutnya sebagai pakaian taqwa (libaasut taqwa). Sebagaimana firmannya, “Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat.” (Q.S. Al-A’raf: 26).

Tentang taqwa, imam Ali karramallahu wajhah berkata:

اَلْخَوْفُ مِنَ الْجَلِيْلِ وَ الْعَمَلُ بِالتَنْزْيِلِ وَ اْلإِسْتِعْدَادُ لِيَوْمِ الرَّحِيْلِ

(Takut kepada Zat Yang Mahaagung; mengamalkan apa yang diturunkan (al-Qur’an); dan menyiapkan diri untuk menyambut datangnya hari yang kekal [akhirat]).

Ramadan adalah hari-hari dimana kita memintal benang-benang pakaian takwa itu. Hari demi hari kita memintalnya, dengan harapan pada akhir Ramadan, hari kemenangan Idul Fitri, pakaian itu telah sempurnalah sudah dan bisa kita kenakan di hari yang berbahagia itu. Bukan untuk dipakai sekali, setelah itu dilepas kembali. Bukan. Tetapi, pakaian takwa itu seharusnya kita pakai seterusnya sampai tiba kembali Ramadan berikutnya, dimana kita akan memeriksa pakaian takwa itu kembali barangkali ada lubang, kotor, sobek dsb yang perlu kita cuci, jahit dan rajut kembali.

Bagaimana kita merajutnya? Barangkali di sinilah relevannya sabda Nabi Saw., “Jika datang bulan Ramadan, maka dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka, dan dibelenggu semua syaitan.” (muttafaq ‘alaih). 

Semua tidak lain sebagai motivasi buat kita untuk memperbanyak amal kebaikan kita. Mumpung kesempatan itu dibuka lebar-lebar oleh Allah. Allah sedang membuka “Big Sale”. Obral besar-besaran. Tarawih, tadarus, sadaqah, membayar zakat, menolong orang, memberi ta’jil orang berbuka puasa, menghentikan menggunjing orang. Semuanya adalah jalan-jalan kebaikan; jalan-jalan merajut pakaian takwa kita.