February 26, 2012

Sehelai Kain

Bermula dari komentar saya di photo salah satu teman saya di twitter. Pada saat itu dia share dua buah photo.

Photo yang pertama dia tidak menggunakan jilbab. Saya komentarnya gini :

“Saya kaget loh lihat photomu barusan”

Iya, saya kaget karena setahu saya dia selama ini mengenakan jilbab anggun dan cantik. Jadi wajar dong ya kalo saya kaget tiba-tiba dia share photo yang tidak  mengenakan jilbab. Berbeda kalo dari sebelumnya dia memang tidak berjilbab.

Dan yang tidak saya sangka adalah respon dia ;

“hahaha, lo baru tahu aja’’

Entah saya nggak tahu apa maksudnya. Apa mungkin hanya saya saja yang tidak tahu bahwa selama ini dia memang tidak konsisten dalam menggunakan ‘hijab’.  Yang jelas di sini saya menilai ketidak konsistenan dia menggunakan ‘hijab’.

Photo kedua, dia sedang dirangkul oleh pacarnya. Saya komentarnya Cuma gini ;

“Lah yang ini saya malah tambah kaget lagi

Iya, Cuma dua komentar itu yang saya berikan. Saya rasa sangat wajar sebagai seorang teman untuk sekedar berkomentar seperti itu. Toh saya ndak berkomentar yang isinya ceramah atau gimana gitu ya.

Dan kembali, saya tidak menyangka respon darinya ;

“Biasa aja kali, nggak usah lebay gitu. Itu sama pacar saya”

Sebenarnya saya tidak mempermasalahkan dia mau dirangkul ama siapa, saya kan hanya bilang kalo saya sedikit terkejut melihat photo-photo itu karena setahu saya dia selalu mengenakan hijab. Dia kuliah di kampus yang mempelajari al-Qur’an dan saya yakin dia tahu bagaimana pergaulan seorang muslimah.

Saya tidak bermaksud untuk menceramahi. Sebenarnya di sini yang ingin saya tekankan adalah, ketika kamu memutuskan untuk berhijab, maka di situ ada tanggung jawab atas ‘hijab’ yang kamu kenakan. Jangan sampai perlakukanmu tidak sesuai dengan ajaran yang terdapat di ‘hijab’ yang nantinya akan memberikan penilaian miring orang lain kepada dirimu “pake hijab tapi kok kelakuan tidak mencerminkan seorang muslimah’’.

Iya, jangan sampai “hijab” yang kamu gunakan hanya sebatas sehelai kain yang menutupi tubuhmu. Di sana ada pertanggung jawaban. 

Sekian cerita saya di pagi hari ini. Tidak ada maksud apa-apa dari tulisan ini. Melainkan untuk selalu mengingatkan kepada kebaikan. Semoga kita menjadi hamba yang selalu berusaha menjadi yang terbaik di hadapannya.

Kalo di depan atasan saja kita berusaha menjadi bawahan yang melakukan perintahnya dengan sebaik mungkin, maka sudah sepatutnya  kita melakukan yang terbaik di hadapan Dia yang segala Maha.

Selamat berakhir pecan kawan

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling mengingatkan dalam hal kebaikan.

      Delete

Jangan Lupa Tinggalkan Komentarnya Gan