October 12, 2016

Untukmu Yang Tak Mampu Untuk Kuraih


“Aku tidak pernah bermimpi menjadi seorang pengagum, bahkan kupikir aku sangat amatir dan norak. Kau benar, aku sudah sangat menganggu dan nekat luar biasa. Jutaan kali keluar kata dalam benakku yang mengutuk perbuatan bodoh ini. Jutaan kali aku memangkas rasaku padamu, namun jutaan kali pula ia kembali tumbuh setiap kau hadir di hadapanku. Jutaan pula rasa berdosa dan pengkhianatan terurai padanya yang telah Rabb tetapkan padaku.

Padamu aku malu, terlebih pada-Nya nanti ketika bertemu, duhai jauh lebih memalukan rasa-rasanya aku ini di hadapan Tuhanku. Karena itu, setelah ini aku akan berhenti sepenuhnya dari mengejarmu, aku tahu Tuhan hanya sedang mendiamkanku dalam kubangan, dan disana aku diminta-Nya untuk berpikir panjang.

Kau tahu, aku pernah pula membencimu. Mengapa harus kau yang tak terjangkau? Tapi kau dan aku sudah tahu jawabannya, bahwa cinta adalah anugerah yang tak bisa ditolak. Kau benar, aku salah memahami satu ujian ini, aku belum selesai, doakan semoga aku lulus.

Aku tidak tahu ini cinta versi apa, kau sebut versi pragmatis atau versi gombal pun tak apa. Aku tak tahu kapan kita bisa kembali berjumpa. Yang ku tahu, kau pernah ada dalam salah satu lembaran mimpi yang masih jauh untuk kuraih.

Duhai, seperti katamu. Allah lebih dekat keberadaan-Nya padaku.
Duhai, aku akhirnya tahu mana yang harus kusambut.
Aku akan menyucikan diriku
Kembali menata rapi hati dan meredam luka perih ini.

Semoga waktu kembali merekatkan yang retak dan Allah mengelusnya dengan lembut hingga hilang sempurna. Aku juga berterima kasih, karena kau telah mengenalkan cinta-Nya padaku. Suatu saat, hanya jika Allah mengizinkan, kau akan tahu tentang cintaku.

Di akhir musim hujan nanti semua akan selesai. Aku akan mengembalikan setiap potongan hati ke tempatnya semula. Mengembalikanmu ke dalam benak yang tidak pernah tahu. Mengembalikanmu pada Tuhan yang telah menebar cinta ini sejauh hati berkisah tentangmu.

Jika ada selembar keajaiban yang turun dari langit, aku harap keajaiban itu akan mempertemukan kita kembali di waktu yang entah kapan lagi. Aku jatuh cinta, hanya ketika tahu bahwa aku tidak pernah tahu alasan hati memilihmu.

Ada bunga yang mekar meranum di hati, meski hari tak pernah memihakku, namun waktu telah mengantarkan pelajaran indah untukku memahami cinta.

Teruntukmu, sang penghuni sepi. Semoga kau temukan bidadari syurgamu suatu saat nanti. Suatu hari ketika Tuhan telah memoleskan pemahaman cinta-Nya kepadamu.


Cinta adalah penerimaan yang tak terperi, meski tak selalu berbalas serupa, karena kita jarang sekali menang dalam urusan cinta, namun sakit hatinya pun tetap indah. Begitulah bagaimana Tuhan mengajarkan makna mencintai kepada hamba-Nya.”

*NoteTulisan di atas adalah email bersambung yang saya dapatkan dari seseorang via email

2 comments:

Jangan Lupa Tinggalkan Komentarnya Gan